banner 728x250

Luluk Nur Hamidah: Korban TPKS Perlu Pendampingan Psikolog

Anggota Baleg DPR RI Luluk Nur Hamidah
banner 120x600
banner 468x60

 SINERGISATU.COM-Politisi perempuan di Dewan Perwakilan Rakyat Pusat,  Luluk Nur Hamidah menekankan pentingnya pendampingan psikologis selama pemeriksaan korban dalam Rancangan Undang-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (RUU TPKS) harus diperhatikan. Baginya, hal ini jadi krusial demi meminimalisir pengulangan pengalaman traumatik pada korban.

“Kami ingin memastikan bahwa korban itu bisa didampingi oleh psikolog. Kemudian dari hasil assestment bisa menjadi pertimbangan bagi penyidik ketika melakukan pemeriksaan kepada korban,”kata Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Luluk Nur Hamidah dalam Rapat Panja Pembahasan Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU TPKS di Ruang Rapat Baleg DPR RI, Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Senin (4/4/2022).

banner 325x300

Legislator fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (F-PKB) itu menyampaikan pendampingan psikolog harus menjadi hak korban. Sehingga, ia berharap jika nantinya RUU TPKS ini terwujud nyata, korban mendapatkan kemudahan akses untuk mendapatkan perlindungan.

“Kami melihat ada korban kekerasan seksual yang harus mengalami pengalaman traumatis setelah pada saat pemeriksaan. Jadi, kami ingin memastikan peran psikolog supaya bisa diintegrasikan ke dalam pembahasan ini,” tujar wakil rakyat dari dapil Jawa Tengah IV itu.

Sebagai informasi, dirinya mengusulkan beberapa poin pertimbangan terkait pendampingan psikologis yang sesuai dengan catatan pada DIM nomor 317. Selanjutnya, usulan tersebut disepakati oleh Panja RUU TPKS sekaligus perwakilan pemerintah yang hadir.

Di antaranya, usulan berisi penyidik melakukan pemeriksaan terhadap korban dengan berkonsultasi dengan psikolog, tidak menyampaikan pertanyaan berulang yang cenderung menghambat proses penyelidikan dan tidak membuat trauma kepada korban. Lalu, korban didampingi psikolog dan pendamping lainnya.

Terakhir, jika dalam hal pemeriksaan psikologis, korban memiliki trauma berat sehingga terhambat untuk menjalani pemeriksaan korban, maka pertanyaan dalam pemeriksaan disampaikan oleh psikolog dengan dihadiri oleh penyidik dan pendamping lainnya. **

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *