banner 728x250

Kompak Indonesia Desak Jaksa Agung Copot Ridwan atas Dugaan Korupsi MTN di Bank NTT

Gabriel Goa,Ketua KOMPAK Indonesia (Istimewa)
banner 120x600
banner 468x60

SINERGISATU.COM-Ketua Koalisi Masyarakat Pemberantasan Korupsi Indonesia(KOMPAK INDONESIA), Gabriel Goa kembali menyoroti kasus dugaan Korupsi Medium Terms Note (MTN) senilai Rp 50 miliar di Bank NTT yang hingga kini belum terselesaikan. Ia mendesak Jaksa Agung mencopot Ridwan atas dugaan kasus korupsi di lembaga terkait.

Gabriel menilai kasus tersebut dipetieskan bahkan sudah diesbatukan Kejaksaan Tinggi NTT.

banner 325x300

“Fakta membuktikan bahwa kasus serupa sudah diproses hukum dan bahkan sudah berkekuatan hukum tetap yakni di Sumatera Utara dan Jambi. Siapa yang paling bertanggungjawab dalam memproses hukum dan memberikan kepastian hukum dan rasa Keadilan Masyarakat Nusa Tenggara Timur adalah Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur lebih khusus lagi Asisten Tindak Pidana Khusus yakni Jaksa Utama Pratama,Ridwan S. Angsar,SH,MH dan timnya di Tim Tindak Pidana Khusus. Mengapa Ridwan dkk tidak mampu menyentuh Pelaku dan Auktor Intelektualis Tindak Pidana Korupsi MTN Bank NTT ini? Mengapa Ridwan,cs berani galak dan nekad mau menjebloskan Jonas Salean,Ketua Komisi III DPRD NTT yang vokal menyuarakan penyelesaian proses penegakan hukum Tindak Pidana Korupsi MTN Bank NTT senilai Rp 50 miliar dan kasus-kasus korupsi lainnya di Bank NTT?” tegasnya dalam keterangan tertulis diterima redaksi media ini, Jumat (1/3/2024).

Terpanggil untuk memberantas korupsi berjamaah di NTT yang diduga kuat adanya praktek Kongkalikong antara kaum penguasa dan oknum aparat penegak hukum di NTT .

Maka kami yang tergabung dalam Koalisi Masyarakat Pemberantasan Korupsi Indonesia (KOMPAK INDONESIA) berencana akan melakukan aksi solidaritas sekaligus pengawalan ketat hingga ditangkap dan diproses hukum Pelaku dan Aktor Intelektualis Tindak Pidana Korupsi MTN 50 miliar uang rakyat miskin NTT.

Berikut pernyataannya :

“Pertama,mendesak Jaksa Agung RI segera copot dan proses hukum Asisten Tindak Pidana Khusus Kejati NTT Ridwan S.Angsar,SH,MH.”

Kedua,mendesak KPK RI segera ambil alih penanganan kasus Tipikor MTN Bank NTT senilai 50 miliar dengan memanggil,memeriksa dan memproses hukum Tindak Pidana Korupsi terhadap Pelaku dan Aktor Intelektualnya termasuk Asisten Tindak Pidana Khusus Ridwan S.Angsar,SH,MH dan Tim Pidsus Kejati NTT.

“Ketiga,mengajak solidaritas Penggiat Anti Korupsi dan Pers untuk mengawal secara khusus dengan melakukan Aksi Solidaritas di KPK RI dan di Kejakgung RI secara masif dan sistemik hingga tuntas kasusnya” tutup Gabriel Goa,Ketua KOMPAK INDONESIA. **

 

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *